Mager Buang Sampah? Pake Aplikasi Ini Bisa Ditukar Uang dan Pulsa

Hi guys, How’s your day? I hope you’re healthy and doing well. We’re happy to introduce you to our Grateful Board on our newsblog. A place where you can share your thoughts, inspiring stories, or a little thing that you’re grateful for today. You can always spread the positivity by dropping it here. Your story will be featured in our Roompi Grateful Board section in the next article. See you and stay safe! 


Siapa nih yang katanya cinta bumi tapi buang sampah aja masih mager? Padahal sampah itu bisa ngehasilin cuan juga loh buat kamu!

 

Hah? Masa iya??

Iya dong. Bahkan, waktu kamu nyetorin sampah kamu bisa dapet sejumlah keuntungan kayak pulsa, token listrik, voucher belanja, hingga uang. Jadi, sayang banget kalo kamu masih mau mager buat buang sampah yang bakal didaur ulang ini.

 

Wait a minute, caranya gimana?

Kamu bisa pake aplikasi yang nyediain fitur menukar sampah jadi bernilai ekonomi. Let’s check to the list!

 

1. Octopus

Aplikasi yang diprakarsai sama Hamish Daud ini ngajak usernya buat ngumpulin sampah dan ngasih imbalan. Mulai dari voucher potongan harga Kopi Kenangan hingga uang. Wihh, lumayan kann!

Nah di aplikasi ini, kita bisa jadi user, Pelestari (mitra yang mengangkut sampah), dan mitra check point atau bank sampah. Ketiga tipe pengguna aplikasi yang sukses di kompetisi Top 25 SlingShot Singapore Start Up Competition ini bakal dapet keuntungan dan penghasilan tambahan. So far, udah ada 35 ribu user, 4.700 pelestari dan 1.600 mitra check point di aplikasi ini.

Octopus mulai beroperasi pada 2019 di Makassar dan tahun lalu di Bali. Sekarang, mereka lagi prepare buat ada di Bandung, Jawa Barat.

 

2. E-Recycle

Aplikasi ini punya MIS Group yang spesialis sampah plastik. e-Recycle bisa mengidentifikasi berbagai macam jenis plastik dengan hanya memindai barcode di sampah. Setiap jenis plastik harganya beda-beda yaa guys, start from around Rp4 ribu per kilogram.

Terus, user sendiri perlu menyortir plastik sampah rumah tangga berdasarkan jenisnya tadi. Lalu petugas dari e-Recycle bakal dateng dan jemput sampahnya ke fasilitas pengolahan, deh.

Nah, buat keuntungannya aplikasi ini menjanjikan pembayaran secara tunai atau transfer. Untuk saat ini, layanan e-Recycle hanya beroperasi di wilayah Jabodetabek yaa..

 

3. PlasticPay

Next, ada Plastic Pay yaitu platform yang nyediain penukaran sampah botol plastik jadi barang yang bisa diekspor. Nantinya, sampah plastik yang dikumpulin sama PT Inocycle Technology Group Tbk (INOV) ini bakalan jadi produk Eco-friendly, lho.

Terus, user yang nukar sampah bakal dapet poin, guys. Caranya, bawa botol plastik PET bekas ke Mini Collection Point (MCP) terdekat, scan barcode yang tertera, and then masukin botol plastik bekasnya ke dalam MCP.

Jangan lupa konfirmasi sampah yang disetor ke petugas dan kumpulin poinnya. Nah poin ini bisa ditukerin sama pulsa, paket data, uang, serta bisa juga didonasiin. Untuk area operasi sendiri, Plastic pay ada di sekitar Tangerang, Banten.

 

4. Mountrash

Aplikasi ini buatan seorang sarjana dari IPB lho, guys. Dia meluncurkan aplikasi usaha rintisan pengelolaan daur ulang sampah ini. Selain mengatasi masalah sampah, aplikasi ini juga bertujuan buat ngasih alternatif pemasukkan kepada masyarakat yang kena dampak pandemi Covid-19.

Caranya, di aplikasi ini ada fitur jual gitu, guys. Nah setelah kamu masukkin informasi soal sampahnya di fitur tadi, user bakalan dapet barcode yang harus dikirim ke nomor WhatsApp Mountrash buat pengaturan penjemputan.

Terus, keuntungannya ini kamu bisa nukar sampah dengan kuota internet lewat aplikasi Mountrash.

 

5. Gringgo/SWAI

Aplikasi garapan Olivier Pouillon dan Febriandi Pratama ini ngajarin usernya buat mengenali jenis sampah dengan ngarahin kamera ke benda yang bakal dibuang.

Fitur pengenalan sampah ini bikin we as user jadi tahu nilai ekonomi dari tiap jenis sampah dan ke mana kita bisa membuangnya.

Sampah yang dikumpulin bisa langsung diserahkan ke TPS terdekat buat ditukar dengan uang sesuai jumlah dan jenis sampahnya, guys. Selain itu, SWAI yang beroperasi di Bali ini juga nyediain layanan penjemputan sampah.

 

Well, itu dia beberapa aplikasi yang bisa kamu manfaatin sesuai dengan area kamu yaa. Lumayan kan buat kamu yang lagi kepepet butuh uang atau pulsa bisa manfaatin alternatif ini.

Buat ke depannya aplikasi yang menghubungkan masyarakat dengan pengepul sampah dan pusat daur ulang ini bakal makin jadi tren.

Selain itu, Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Siti Nurbaya, dalam pesannya dalam Hari Peduli Sampah Nasional 21 Februari 2021 mengatakan, salah satu target pemerintah dalam mengatasi masalah sampah adalah dengan mendorong industri pengelolaan sampa karena ingin sampah menjadi bernilai ekonomi.

Caranyaa, yaitu dengan mendorong pertumbuhan industri pengumpulan dan pengangkutan sampah, industri alat serta mesin pengolah sampah, industri daur ulang, industri kompos, dan energi alternatif dari sampah.

Semoga semakin berkembang yaa!

Call me random, but I'm actually an independent thinker. Cheerio!